Usai Tsunami Banten, BMKG Prediksi Gelombang Tinggi Di Selat Sunda Sampai 27 Desember

Kepala BMKG Dwikorita Karnawati.

 

Kepala Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG), Dwikorita Karnawati, mengatakan, gelombang tinggi di Selat Sunda diprediksi terus terjadi sampai 27 Desember 2018.

“Yang sudah pasti gelombang tinggi masih berpotensi sampai 27 Desember itu sudah pasti,” ucap Dwikora di kantornya, Jakarta, Senin (24/12), di sinyalir oleh istanavip.net

Sampai saat ini pihaknya masih menganalisa apakah longsoran bawah laut anak gunung Krakatau akan terjadi lagi atau tidak. Longsoran tersebut merupakan salah satu penyebab terjadinya tsunami di Selat Sunda yang menerpa kawasan Banten dan Lampung, Sabtu malam lalu.

“Itu yang sedang dianalisis bersama dengan Badan Geologi dan lembaga yang lain di bawah koordinasi Kemenko Maritim,” jelas Dwikora.

“Tetapi gelombang tsunami akibat longsor itu, selama ada aktivitas gunung api, longsor itu masih bisa terjadi,” kata Dwikora.

Sebelumnya, Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana (PVMBG) mengimbau masyarakat agar tidak panik, terkait isu yang beredar bahwa Gunung Anak Krakatau akan meletus dengan kekuatan besar.

“Saat ini di masyarakat beredar isu Gunung Anak Krakatau akan meletus besar, ini klarifikasi Anak Krakatau masih dalam letusan yang sama belum menunjukkan ke letusan besar,” ujar Kabid Mitigasi Gunung Api Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG), Wawan Irawan.

Hasil pengamatan, analisis data dan visual instrumental hingga 23 Desember 2018, tingkat aktivitas Anak Krakatau masih tetap Level II atau waspada. Data tersebut menunjukkan belum ada tanda-tanda yang mengarah pada letusan besar.

Secara visual, pada Sabtu (22/12), teramati letusan dengan tinggi asap berkisar 300-1.500 meter di atas puncak kawah. Secara kegempaan, terekam gempa tremor menerus dengan amplitudo overscale 58 mm.

Sejak aktif pada Juni 2018, letusan erupsi Gunung Anak Krakatau bersifat fluktuaktif. Dari data pemantauan seismograf, jumlah letusan tertinggi terjadi pada November 2018 dengan material yang dikeluarkan (larva dan api pijar) hingga radius dua kilometer.

Untuk itu, PVMBG meminta agar warga tidak termakan isu-isu yang belum jelas kebenarannya, serta tidak mendekati sekitar gunung dalam radius dua kilometer dari kawah.

Diketahui, bencana tsunami terjadi di wilayah Banten dan Lampung, Sabtu (22/12) malam. Hingga pukul 07.00 WIB, Senin (24/12), jumlah korban meninggal ada 222 orang.

 

Reporter Magang : Siti Maimunah
Sumber: www.facebook.com/AnekaBeritaTerbaik

 

 

BACA BERITA LAIN :

Ma’ruf Amin Tanggapi Prabowo: Indonesia Tidak akan Punah, Memang Hewan Purba

 

 

BERIKAN KOMENTAR VIDEO INI :

 

 

JASA IKLAN :

1 thought on “Usai Tsunami Banten, BMKG Prediksi Gelombang Tinggi Di Selat Sunda Sampai 27 Desember

Leave a Reply

%d bloggers like this: